Wednesday, October 05, 2011

A story!!





Bermula ceritanya ada seorang anak lelaki tunggal yang kematian ibu selepas dia dilahirkan. Selepas itu bapanya menjadi terlalu workaholic dan tak kahwin lain. Tapi si anak baik hati dan lemah lembut walaupun cuma tinggal bersama pengasuh je.

Lepas Tadika, sementara member-member lain dah ada basikal, dia masih berjalan kaki.

Pengasuhnya mengadu kepada bapanya. “Tuan, tak kesian ke dengan anak tuan? Dia tak ada basikal. Apa tuan tak segan?”

Lantas si bapa memanggil si anak, ditawarkan basikal yang macam mana yang diinginkan dan si anak cuma bagitau:

“Tak payah susah-susah la papa, belikan je saya bola itam dan bola putih.”

Hek eleh takkan macamtu kot? Bingung si bapa. “Kenapa bola itam dan putih?”

“Tak perlulah saya terangkan kenapa. Kalau papa ada duit, belikan itu je.”

Bila ingatkan si anak tak pernah meminta-minta, so bapanya terima je. maka dibelikanlah anaknya itu basikal model terbaru dan terkini masa tu, yang paling canggih, ditambah dgn bola hitam dan bola putih.

Masa berlalu

kemudian si anak masuk sekolah rendah. Lepas itu musim kasut roda. Sekian lama si pengasuh perhatikan, budak tu tak pernah minta bapanya membelikan kasut roda untuknya. Tiap2 petang dia cuma duduk2 je. Basikalnya disimpan di dlm stor.

Maka Si Pengasuhnya menyatakan pendapatnya lagi kepada si bapa.

Kemudian si bapa memanggil anaknya lagi. “anakku, kamu tak nak dibelikan kasut roda macam kawan2 kamu? Apsal tak bagitau kat Papa? No problem setakat beli kasut roda jer…”.

Si anak menjawab,”Tak perlulah papa, bola hitam dan bola putih saya dah rosak.. Kalau boleh papa beli lagi k.. Tak payah lah beli kasut roda. Lagipun ianya jauh lebih murah berbanding kasut roda, kan papa?”

Si bapa geram. walaubagaimanapun, si bapa tetap belikan anaknya kasut roda, ditambah bola hitam dan bola putih.

Selang beberapa tahun, si anak masuk sekolah menengah. Cerita sama berulang.

Sekarang kawan-kawannya main permainan lain – main roller blade. Musim rollerblade melanda kawasan tempat tinggalnya. Trend baru..

Sementara tu, budak lelaki tersebut masih setia dengan kasut rodanya. Lepas bapanya pulang dari luar negeri dan terlihat anaknya yang masih pakai kasut roda, si bapa jadi malu sangat2. Teruk betul, rumah macam pusat beli belah, syarikat banyak, keluar negeri lagi tu. Tapi anak lelakinya ketinggalan zaman.

Keesokkan harinya, dalam bilik anaknya sudah ada sepasang roller blade baru bersama secebis nota: “Biar kamu tak malu.”

Pada malamnya, terdapat secebis nota balasan di ruang kerja si bapa. Nota tersebut berbunyi: “Papa, Kenapa tak belikan bola hitam dan bola putih? Saya lebih sukakannya.”

“Haaah, si bapa mengeluh serta bingung selepas membaca nota itu. Apalah istimewanya bola itam dan bola putih!!?”

Keesokkan hari dan seterusnya lagi si bapa berkali2 ditinggalkan nota sebegitu – hingga dia tak tahan dan terus membelikan anak lelakinya bola hitam dan bola putih untuk kesekian kalinya.

Benar, setelah mendapat bola hitam & bola putih tu, si anak tidak lagi mendesak bapanya. Secebis nota juga ditinggalkan di ruang kerja si bapa.. “terima kasih banyak2 papa kerana belikan saya bola hitam dan bola putih”

Masa berlalu…

Ketika di sekolah menengah, yang jaraknya agak jauh, si anak masih berulang-alik dengan bas, member2nya sudah ada yang membawa motor dan kereta ke sekolah.

Suatu hari, ketika bapanya ada di rumah, si anak dihantar pulang oleh membernya dengan motosikal Harley Davidson kaler biru laut. Si bapa menjadi sangat malu. Anaknya bukan 4, bukan 3, 2 pun tidak.

Itulah satu-satunya anaknya. Itupun tidak dibelikan motor untuk kesenangan anaknya! Maka ditawarkan Anaknya untuk dia membeli sebuah motosikal. Si anak menolak tawaran ayahnya dengan alasan motor kurang praktis, lagipun si anak cuma inginkan bola hitam & bola putih sahaja!

Si bapa tidak dapat menerima penolakan itu. Kerana anaknya dah beso panjang, boleh berbincang.

Akhirnya tercetus keputusan di mana si anak dibelikan motosikal, ditambah pula dengan bola hitam dan bola putih semestinya!!

Tetapi si bapa masih kesal. Kesal kerana sudah beberapa tahun dia belikan anak lelakinya bola hitam & bola putih tetapi tidak tahu kenapa anaknya begitu memerlukan sebiji bola hitam & sebiji bola putih! Dan Si anak pula tak pernah bagitahu kenapa dan mengapa dia amat memerlukan bola hitam & bola putih.

Sehingga tibalah masa untuk anaknya melanjutkan pelajaran ke Universiti. Kerana gembira dan bangga anaknya dapat masuk Universiti, si anak dihadiahkan oleh si bapa sebuah kereta Ferrari keluaran terbaru.

Akan tetapi, sehingga beberapa bulan si anak masih lagi menaiki motosikal je.

Sehingga aweknya juga turut bingung – kan ke dia ada Ferrari? Kenapa naik motor jer?

Bila ditanya, maka dijawab budak lelaki tersebut: abis bapanya tak belikan bola hitam bola putih. Tak faham perasaan anak sendiri!

Suatu hari si anak mengajak aweknya makan malam bersama dgn bapanya. So, selepas makan malam tersebut si awek mengambil kesempatan untuk bertanya kpd si bapa, kenapa pak cik tak belikan bola hitam bola putih?

Si bapa terkedu kerana dia sebenarnya sensitif dengan bola2 tu.. huh.. sampai awek anak aku pun tanya.. Bila si bapa menanyakan si awek semula kenapa soalan tu yang ditanya, Si awek pun bagitau, anak lelakinya tidak akan sekali kali menyentuh Ferrarinya selagi tidak diberi bola hitam & bola putih!!

Si bapa bingung, di ruang bilik anaknya sudah begitu banyak bola hitam & bola putih. Nak buat apa lagii, fikir si Papa. Tapi demi memelihara imejnya di hadapan awek anakmya itu, maka esoknya sudah ada bola hitam & bola putih buat anaknya.

Suatu hari si anak membawa aweknya ke tempat peranginan yang berbukit bukau menaiki Ferrari untuk bersiar2. Yelah, anak muda kan. Ketika tenang memandu si anak dicium aweknya dan dia jadi gelabah dan terus accident!!! Mereka segera dikejarkan ke hospital dan si bapa juga dimaklum oleh pihak polis tentang perkara tersebut.

Kedua2nya cedera parah kerana mereka tidak memakai seatbelt, si awek mati dalam perjalanan ke hospital dan si anak tenat.

Si bapa tiba di Hospital, “macam mana doktor, anak saya?

Doktor (dengan simpati dan penuh dukacita), “Maaf Encik, kami telah berusaha sedaya upaya, tetapi terserah kepada-Nya… Sebaiknya Encik manfaatkanlah waktu2 terakhir bersama anak encik..”

Perlahan si bapa masuk, mendekati anaknya.

“Papa, maafkan saya, tidak berhati-hati semasa memandu..” si anak juga menangis kerana aweknya tak dapat diselamatkan. Si bapa cuba menenangkannya. Akrablah dua manusia itu beberapa saat.

Sehinggalah si bapa beranggapan ini adalah saat pertemuan terakhir antara dia dan anak lelakinya…

Dia teringat kembali persoalan yang selama ini sering bermain di benaknya dan keinginannya untuk mengetahui tentang “mengapa anaknya selama ini selalu minta bola hitam bola putih”

“Nak, maafkan papamu kerana selama ini papa selalu sibuk.. sehingga kamu sering kesepian.. Maafkan papa, nak. Papa tak berkesempatan untuk menjadi ayah yang baik.”

Anaknya menjawab dalam keadaan lemah, “tak mengapa papa, saya faham.. Cuma saya kecewa disebabkan papa ada kemewahan, papa belikan saya macam2. Saya cuma minta bola hitam dan bola putih je kan?”

Si bapa rasa timing jawapan untuk persoalannya sudah tepat, “KENAPA KAMU SELALU MINTA BOLA HITAM & BOLA PUTIH ANAKKU? ADA APA DENGAN BOLA2 ITU SEHINGGA IANYA BEGITU BERERTI BUATMU?”

(anda semua pun ingin tahu kan ..?)

Si anak menjawab dengan nada terputus putus kerana sudah tidak dapat bertahan dan masanya sudah hampir tiba…

“sebabnya ….saya.. saya… saya….”

*hep* Kepalanya perlahan lahan rebah dan hembusan nafasnya hilang. Si anak sudah meninggal sebelum sempat memberitau bapanya tentang bola hitam & bola putih.

Tengok, si bapa yang selalu hidup bersama anaknya pun tak tau, apalagi aku yang cuma bercerita, lagi la tak tau ape ape. MACAM MANA NI? Kecewa jugak nih.

Isk! Isk! Isk! Rasa nak tumbuk je perut orang yang mula-mula cerita benda ni kat aku.

P/S : Sorry aarr sebab bagitau cerita ni kat korang. Ye lah, takkan nak jadi korban sorang-sorang je kan..?

2 comments:

Anonymous said...

baso jero...
ingat citer sdaq mano mu amik...
aq sero nok maroh
citer panje...
ending jubak!

Naz Roll said...

haha.. dan muke... lek ar.. xn aq sorg jerk nk tkene an.. haha

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...