Friday, March 14, 2014

Debat NC USIM 2014! Unforgettable moments!


Alhamdulillah, masih diberi kurnia untuk bernafas dan mampu menulis..

Seminggu dua ini aku disibukkan dengan permainan dunia fana yang tak berkesudahan (ayat piawai Pencetus Ummah). Terlalu sibuk sampai baju tak sempat basuh, kereta tak sempat cuci, stoking tak sempat tukar (eh?). Namun ternyata “Siapa yang berusaha dia yang berjaya.”

Minggu lepas dua peristiwa yang hampir serentak tapi tak sama waktu berlaku sekaligus. Yang pertama MUET yang kedua Pertandingan Debat Naib Canselor USIM.

Bercerita tentang MUET bukanlah suatu perkara yang aku begitu berminat memandangkan takdir aku untuk menjadi hambar dalam English (lulz..) tetapi bercerita tentang Debat Naib Canselor merupakan suatu pengalaman yang sukar dilupakan. Dengan masuk yang kurang 10% ikhlas akibat dipaksa, ditambah 30% fokus dilarikan ke MUET, namun setiap yang berlaku ada hikmahnya.

Dengan persediaan yang tak berapa rapi selama seminggu, kami beranikan diri ambil risiko sahut cabaran bertanding mewakili Pusat Tamhidi dalam Debat Naib Canselor. Memandangkan kejohanan ini satu kejohanan berprestij, maka silap tekaan anda jika lawan yang akan bersemuka dengan kami adalah budak sekolah kerana hakikatnya yang berpencak hanyalah abang-abang dan kakak-kakak degree yang hebat dan berpengalaman. Seminggu weh berlatih, mana tak kecut perut?



Dengan segala dugaan dan rintangan, akhirnya berdaftarlah 3 pasukan mewakili Pusat Tamhidi. Berdebat selama 3 hari bukanlah suatu perkara mudah memandangkan aku akan menghadapi peperiksaan MUET pada hari Sabtu. Namun teman pegganti sudah diperoleh dan aku tetap tak tenang menjawab MUET..

Pasukan Pendebat BM Team C Tamhidi with abam coach :)


Cabaran pusingan pertama ditempuh dengan mudah. Pusingan kedua dan ketiga aku terpaksa melepaskan posisi kepada org lain. Namun pusingan keempat  aku bermula garang semula di arena perbahasan. Cukup 5 pusingan kami layak memasuki peringkat suku akhir.



Namun selepas pusingan kelima, rasa kekecewaan mula hadir di hati sang Nazrul. Timbul persoalan kenapa aku asyik tak dapat best speaker sedangkan teammate aku semua dh dapat? Mujurlah ada seorang akak yang cantik (ayat bodek tahap gaban mohon jangan percaya :P) yang bagi semangat untuk teruskan jugak buat yg terbaik untuk hari esok. Hilang sekejap kekecewaan tu.

Sidang suku akhir penuh dengan bidasan dan langkah garang dari aku. Aku merasakan bahawa aku dah berjaya memikat hati juri. Namun siapa tahu, hati juri bukan hati aku. Maka gagal lagi dalam misi aku memperoleh best speaker. Rasa down kali kedua mula bersarang.

Aku melangkah masuk semi final dengan langkah yang muram dan suram. Namun langkah muram dan suram itu dikejutkan dengan cubaan pihak pembangkang menukar usul “Lelaki lebih menderita” kepada perlambangan yang sudah tentu membuatkan kami terkesima kerana kami takda fakta langsung tentang Amerika Syarikat! Rasa down waktu tu Ya Allah tuhan je yang tahu. Namun aku tetap melakukan bidasan dengan fakta-fakta yang tah turun dari langit mana.

Habis sidang semi aku terus keluar dari dewan melayan jiwa lara dan perasaan. Muncul abang Mizan dan Ikmal yang naikkan balik semangat aku. Aku cuba untuk kuat. Even aku tau aku tak mampu.

Semasa pengumuman pasukan yang layak ke final, perasaan tertekan berubah menjadi terkejut apabila kami diumumkan layak ke Final menentang team Fakulti Syariah dan Undang-Undang. Allah! rasa macam aku tak layak je nak melangkah ke final.

Akhirnya final berlangsung pada waktu malam dihadapan Naib Canselor USIM dan para VIP. Sebelum final ada rasa cuak mula melangkah dalam diri. Lepas call mama n abah, and lepas Kak Mimi call sebelum masuk dewan, rasa semangat tu datang semula. Aku tak peduli. Best speaker ke ape tak heran, janji aku mampu perform malam ni.
Barisan Kerajaan dan Pembangkang
Bidasan garang YB Pembangkang ke 3
Dan Alhamdulillah. Kami dinobatkan sebagai Johan pertandingan. Kami juga berjaya membawa balik piala pusingan ke Pusat Tamhidi. Dan walaupun aku tak dianugerahkan best speaker, tapi sepanjang habis debat ramai yg puji persembahan aku. Cukup untuk aku merasa puas dengan apa yang aku perform.




Benarlah janji Allah, Dia takkan pernah tinggalkan hamba-Nya yang tak pernah berputus asa..

Terima kasih Ikmal, Farouq, and Amirul yang bersama2 menempuh perjuangan ini susah dan senang. Terima kasih Abang Farhan yang membantu kami membuat fail kes sepanjang malam sampai pagi. Terima kasih Abang Hasif yang banyak membantu. Terima kasih Abang Mizan yang naikkan balik semangat aku yang patah. Terima kasih Kak Mimi yang tak putus memberi semangat, dorongan, nasihat, dan mengambil berat. Terima kasih semua yang tak putus memberi sokongan. Hanya Allah mampu membalas jasa kamu.


Dan misi seterusnya untuk pergi lebih jauh dalam dunia debat, In Sya Allah :)
Detik pengumuman kemenangan Pasukan Tamhidi

Abang Farhan and Kak Mimi..

My new family..

1 comment:

athifah said...

Wow. Sounds interesting :) keep fight. U have the spirit.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...